Buku Cerita Cinta Ahmad Ammar

بسم الله الرحمن الرحيم


     Buku Cerita Cinta Ahmad Ammar - Insan yang tidak berapa dikenali semasa hidupnya namum menjadi sebutan setelah beliau meninggal.

  Sebuah buku ditulis untuk menceritakan kisah kehidupan Allahyarham Ahmad Ammar Ahmad Azam, yang diberi judul  "Cerita Cinta Ahmad Ammar".

 Buku ini ditulis oleh 16 penulis yang terdiri daripada ahli keluarga dan kenalan rapat Almarhum. Sebanyak 10,000 naskah cetakan yang pertama sudah terjual.

 Allahyarham Ahmad Ammar telah meninggal dunia setelah dilanggar oleh ambulans ketika melintas jalan di Istanbul, Turki, jam 1.30 petang (7.30 malam waktu Malaysia), pada 2 November 2013.

 Jasad Ammar telah disemadikan di Perkuburan Eyub Sultan menghadap Laut Golden Horn, dan disitulah juga menempatkan lebih 60 jasad para sahabat nabi, auliya’, panglima Uthmaniyyah dan orang-orang kenamaan di Turki. Dan inilah jasad orang Malaysia yang pertama di kebumukan disini.

 Dalam usia yang muda, Ahmad Ammar begitu aktif dalam aktiviti sukarelawan, menyertai misi kemanusian seperti di Syria. Dan dia juga selalu berhasrat untuk syahid setiap kali dia menyertai misi kemanusian. Namum hasrat beliau tertangguh.

 Diharap dengan dibukukan kisah perjuangan Ahmad Ammar ini akan membuka mata anak muda kita untuk mengikut contoh yang baik seperti beliau.

Sinopsis :

Ahmad Ammar, sebaris nama yang tidak dikenali semasa hayat, namun menjadi kebanggaan selepas pemergiannya. Tiada yang diinginkan melainkan sebuah syahid. Tiada yang diperlukan selain redha ALLAH dan tiada yang lebih mengujakan selain bertemu bidadari-MU di syurga abadi. Alangkah bertuah ayahanda dan bonda dapat melihat perjalanan akhir anakanda tercinta dengan sebuah pengakhiran yang baik.
Subhanallah... indahnya rencana-MU ALLAH. Benar, ia bukan kebetulan. Engkau pergi ketika membawa misi ALLAH dan Rasul. Moga jannah jua sebagai ganti. Tenanglah adinda Ammar di sana. Tabahlah duhai ibu bapa dan keluarga. Wahai sahabat seperjuangan yang masih dalam kelana ilmu di Turki, jangan patah hati. Perjuangan kita perlu diteruskan. Impian Ammar adalah realiti kita.

2 comments

Huhu. Buku ni tak pernah bce pun. Selalu dengar2 je.

cube beli dan bace .. sedih juga bile bace .. sebak .. harge murah je .

Post a Comment