Aku Dah PENAT Berdoa !

بسم الله الرحمن الرحيم



Siapa yang tidak pernah rasa sedih? 
Siapa yang tidak pernah kecewa?

 Rasulullah S.A.W sendiri pernah rasa kecewa dan pernah berada dalam keadaan yang sangat sedih. 
Setiap orang pernah diuji dengan pelbagai dugaan berbentuk perasaan. 
Sedih, resah, adakalanya gembira dan ketawa dan pastinya tidak mampu terlepas dari perasaan kecewa juga.

Kecewa?

Satu perasaan di mana hadirnya mungkin kerana sesuatu yang diinginkan 
tidak dapat dimiliki seperti yang dibayangkan. 
Mungkin juga kecewa kerana kehendak hati tidak dapat dipenuhi.

Pernahkah anda mengalami situasi seperti ini?

“Aku sudah penat berdoa, tetapi Allah tidak pernah memakbulkan doa dan permintaanku. Aku sudah penat!”

Putus asa?

Ya, jelas sekali rasa putus asa yang terzahir dari situasi di atas. 
Kadang-kadang sepertinya kita menyalahkan takdir pula. 
Sedangkan Allah mengatur segalanya sesuai dengan keperluan dan kebaikan hamba-Nya. 
Kerana hanya Pencipta tahu apa yang diperlukan dan terbaik untuk ciptaan-Nya. 
Kadang-kadang apa yang kita mahukan tidak semestinya baik untuk kita, 
dan banyak pula perkara yang tidak kita senangi itu sebenarnya adalah baik untuk kita.

Sebagaimana penegasan Allah dalam kitab-Nya yang mulia al-Quran: 

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak Mengetahui.” (Surah al-Baqarah:ayat 216)
Persoalannya, wajarkah kita untuk kecewa? 
Kecewa itu fitrah perasaan. 
Tetapi bagaimana pula kiranya kalau kekecewaan itu menyebabkan kita 
berani menuding jari menyalahkan takdir ketentuan Allah?
Mungkin ramai di antara kita frust bila setiap yang diimpikan tidak menjadi kenyataan. 
Lalu, kita kecewa dan sedih. Kita berdoa tetapi tidak kesemuanya ditunaikan. 

Kecewakah? Nanti dulu, sahabat. 
Tanyalah pada diri. Bukankah setiap yang kita miliki saat ini 
tidak semuanya kita minta daripada Allah.
Tapi Allah dengan murah hati memberi sebelum kita minta. 
Allah tetap mengurniakan tanpa kita mengajukan kemahuan tersebut kepada-Nya.
Pernahkah kita minta pada Allah untuk dikurniakan oksigen agar kita dapat kita bernafas? 
Adakah kita setiap hari meminta izin daripada Allah untuk menggunakan kaki, tangan dan lain-lain anggota? 
Adakah kita pernah minta supaya Allah meminjamkan mata untuk melihat dan mulut untuk bercakap pada setiap hari? Besar kemungkinan jawapannya tidak, bukan?
Jadi mengapalah berkira andai baru sekali kita dibiarkan merasa kecewa. 
Bukankah ujian itu tanda sayangnya Allah pada hamba-Nya? 
Sebelum kecewa, nanti dulu. Berhentilah dan cubalah untuk berfikir kembali. 
Kenanglah segala nikmat yang Allah berikan sehingga tidak mampu kita kira apatah lagi untuk menyukatnya. J
angan hanya kerana kecewa, anda sudah terfikir untuk melakukan perkara yang bukan-bukan atau membunuh diri!
Jadi, tapislah kekecewaan kita supaya jangan kita melampaui batas dalam melayan rasa itu. 
Kekecewaan yang bermanfaat ialah kekecewaan yang membawa diri dan 
hati kita lebih dekat dan menyayangi Allah. Kekecewaan yang 
membahagiakan ialah di saat kebahagiaan itu berjaya mengukuhkan 
keyakinan hati kita dalam mengimani qada’ dan qadar Allah.
Janganlah bersedih dan kecewa kerana di sebaliknya tersimpan 
kebahagiaan yang Allah hadiahkan sebagai hikmah-Nya.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling Tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (Surah Ali Imran: ayat 139)


Wallahu’alam.